Friday, 26 December 2014

Asam Manis 2014

Tahun ini saya merasa hidup berubah begitu cepat. Dari yang awal tahun rutin nulis secala berkala, sampai akhirnya bulan Agustus sampai akhir tahun jadi males-malesan nge-blog. Bukan, bukannya males, tapi kini saya menjadi pekerja nine to five, dilanjut kuliah malam sampai pukul sembilan. Sampai di rumah, langsung tidur gitu aja. Tuh, kan... Jadi curhat.

Asam Manis 2014, kalau diingat-ingat sih, banyakan manisnya. Mari kita flashback cerita-cerita perjalanan saya yang aneh-aneh dan menyenangkan:

1. Januari
    Pergi ke Bandung, ngerayain ulang tahun Nauvael, jajan-jajan mochilok, ke Braga Culinary Night, nongkrong sama BPI Bandung sampai pagi, ke Kineruku. Bisa dibaca di sini dan sini.

2. Februari
   Ceritanya mau silent trip ke Lawu sambil Tahun Baru China, tapi si dodol Imam malah ketinggalan kereta. Sementara semua peralatan masuk ke carrier dia semua. Jadilah kita napak tilas di Solo dan Jogja si Kota Mantan. Dan pulangnya, tertahan di Semarang - Comal gara-gara banjir. Ini perjalanan paling Asem, tapi seru.

3. Maret
    Bulan Maret adalah postingan terbanyak di tahun 2014, tapi sayang isinya iklan semua. Kebetulan saat itu juga buku saya yang bentuknya antologi, resmi rilis di pasaran. Jadi keranjingan promosi disana-sini. Hahaha. Eh tapi ada satu jalan-jalan, deng. Naik gunung sama jerapah! Baca aja di sini.

4. April
  Bulan April ini seluruh Sabtu-Minggunya, saya nggak ada di rumah. Iya, minggu pertama ke Cirebon. Minggu kedua gathering kantor ke Cikole. Minggu ketiga ke Gunung Gede ngawal anak-anak SMA. Minggu keempatnya, saya ke tukang urut. Bulan April juga pertama kalinya saya bawa kamera buat jalan-jalan. Iya, kakak ipar saya punya dslr yang tak kunjung dipakai. Daripada berdebu dan usang, mending dikasih saya, kan?
   Dan inilah jepretan pertama saya yang paling lumayan dan banyak disukai. Pria bersarung di bawah ini, owner rumah sakit tempat saya bekerja, lho.
Panggil saja beliau Abah

5. Mei
   Pertama kalinya saya bikin tulisan tentang kota saya tercinta, Bekasi, untuk diikutsertakan lomba Potensi Daerah. Dan Alhamdulillah tulisan dengan judul Mengenal Sisi Lain Bekasi Lewat Muara Gembong, menang!

Bekasi masih punya sawah, lho.

Saturday, 13 December 2014

Gardens by the Bay di Malam Hari

MRT bergerak perlahan meninggalkan stasiun Chinatown. Suasananya cukup ramai karena bersamaan dengan jam pulang kantor. Saya memilih berdiri sambil menebar pandangan ke seluruh penjuru, betapa MRT ini berbeda jauh dengan Commuter Line. 

Begitu cepat dan tepat waktu. Batin saya ketika MRT berhenti di Stasiun Bayfront. Sambil menjaga anak-anak saya agar tidak ketinggalan rombongan, saya iming-imingi mereka makan sate di Gardens by the Bay. Alhasil mereka terus mengikuti saya yang sesekali jeprat-jepret sambil menatap langit yang sama bentuknya. Langit yang tanpa bintang.

Langit tanpa bintang

Gardens by the Bay merupakan proyek taman dengan luas 100 hektar yang memiliki berbagai jenis tanaman di seluruh dunia. Hebatnya, kaktus di padang pasir hingga pohon-pohon besar bisa tumbuh disini. Letaknya tidak jauh dari Marina Bay Sands Hotel, gedung yang atapnya berbentuk kapal pesiar itu. Tapi sayang, kami tidak sempat mengunjungi tamannya satu per satu. Kami hanya jalan dari ujung ke ujung sambil menikmati lampu-lampu taman yang cocok dinikmati sambil berpegangan tangan dengan pasangan.

*tarik cowok sipit dari Singapore*

*digampar*

Friday, 12 December 2014

Edisi ke Singapore Gratisan


"Git, bikin passpor dooong. Masa hari gini belum punya passpor. Nanti kalo mau keluar negeri, bingung loh!" Celetuk seorang teman yang baru saja pulang plesiran dari luar negeri.

"Ah, gue mah selow. Indonesia aja belum kelar. Nanti gue bikin passpornya kalo dapet kesempatan keluar negeri gratis!" Jawab saya ngasal.

Setahun kemudian...

"Dan yang menjadi perwakilan dari kampus untuk jalan-jalan ke Singapore adalah.... Agita Violy! Bebas transport, konsumsi, penginapan, tinggal bawa badan!"

Kemudian saya bengong.

Bingung.

Belum punya passpor.

***

Jadi gini, saya kuliah di sekolah tinggi bahasa asing yang punya cabang tempat kursus dari Sabang sampai Merauke. Sebut saja namanya IEC, Intensive English Course, yang lambangnya burung hantu. Nah, kebetulan jalan-jalan ke Singapore memang diadakan setiap tahun, dan tahun ini jatahnya Jabodetabek yang berangkat. Seluruh pesertanya adalah anak-anak SD sampai SMA yang kursus di IEC, sementara saya yang kuliah di sekolah tingginya, terpilih menjadi seksi repot sebagai leader team mereka.

Begitu...

Nah, terus... saya kelabakan. Pas pengumuman kepilih ke Singapore, saya baru saja resmi menjadi pengangguran. Baru saja resign dari klinik yang selama ini dengan mudahnya saya tinggal jalan-jalan kemana-mana. Hiks. Pesan moral yang saya dapat dari kejadian ini adalah, jangan asal nyeletuk kalo ngomong. Jadi terkabul, kan, keluar negeri gratisan :'(

Akhirnya, dengan sisa-sisa tabungan, saya bikin passpor, tukar dollar dan berangkat dengan uang seadanya bersama lima puluh orang peserta yang sebagian besar anak-anak, ada juga yang membawa orangtuanya.



Thursday, 20 November 2014

Indahnya Diingat

ini padahal saya ada di depan orangnya -,-
Satu hal yang paling menyebalkan ketika pulang dari bepergian adalah pertanyaan, "Oleh-olehnya mana?" Kadang saya tidak mengerti mana yang beneran minta atau yang hanya iseng bertanya. Tapi ada juga yang beneran minta dan masih sempat-sempatnya bilang pelit ketika tidak dibawakan oleh-oleh. Huh. Memang ngana pikir, beta traveler? Jalan-jalan aja nyari yang gratisan~

Sayang, kebanyakan teman saya selalu berbuat demikian. Katanya, kalau nggak bawa oleh-oleh nggak afdol. Katanya, kalau nggak bawa oleh-oleh nggak ingat temen. Katanya, kalau nggak dibawain oleh-oleh, nggak mau lagi berteman dengan saya. Sampai segitunya? Iya. Tapi Alhamdulillah. Saya malah senang. Teman yang merepotkan, berkurang satu. Padahal belum tentu ketika mereka bepergian juga bawa oleh-oleh.

Bagi saya, oleh-oleh bukanlah sekedar buah tangan atau camilan yang sekali dimakan langsung habis. Bukan juga berupa gantungan kunci atau pin yang kalau dipakai di tas dan dibawa desak-desakan di Commuter Line langsung copot. Kelihatannya malah useless. Saya lebih senang diingat ketika seorang teman bepergian hanya dengan selembar tulisan, foto, atau dikirimi postcard

Sederhana, tapi mengena.

Sunday, 5 October 2014

Jangan Bilang Siapa-siapa, Ini Pantai Rahasia!

Ayo main, kak!

"Katanya disini dekat pantai?" Tanya saya sambil memutar badan, menatap ke segala penjuru, sekaligus menajamkan pendengaran akan suara ombak yang samar-samar mengusik telinga.

"Iya, pantainya di sana, Bu Guru! Di belakang Sekolah!" Ujar seorang murid sambil menunjuk jalan setapak menuju pantai. Saya lantas berjalan mengikuti mereka. Menghabiskan senja di sebuah pantai rahasia. 

***

Mereka menyebutnya Pantai saja, istilah lainnya yaitu Pantai Aya. Ada juga yang bilang ini Pantai Cigeulis, karena masih termasuk dalam Kecamatan Cigeulis, Pandeglang. Namun bagi saya, nama bukanlah hal yang penting, karena yang paling penting adalah dengan siapa kesininya. (duarrrr)

Thursday, 2 October 2014

Tentang Harapan dari Ujung Pandeglang


Setiap orang pasti punya harapan. Sekecil apapun itu. Walau tahu bahwa harapannya mustahil, walau sadar jika harapannya terlalu jauh untuk digapai. Bahkan seringkali harapan-harapan tersebut dicemooh orang lain. Tapi di dalam hati setiap orang, tentu ada harapan. Dari yang sederhana, hingga yang setinggi langit.

Bagaimana dengan mereka? Adik-adik kecil berseragam pramuka dengan alas kaki seadanya. Masih kah mereka memiliki harapan? Sanggupkah mereka mewujudkan harapan-harapannya?

***

Bermula dari keisengan seorang teman, Mbak Intan, yang mem-forward sebuah twit dari @relawan_kfp. Isinya tentang ajakan menjadi relawan pendidikan di Pandeglang, Banten. Syaratnya sederhana, yaitu blogger aktif atau fotografer. Pendaftaran yang berlangsung singkat itu akhirnya terpilih 10 orang dari 120 pendaftar. Dan saya termasuk salah satu yang beruntung diberi kesempatan jalan-jalan sekaligus mengajar disana. Alhamdulillah, rejeki mahasiswa sholehah.

Jum'at, 19 September 2014 adalah hari keberangkatan yang telah ditunggu-tunggu. Meeting point ditentukan di Terminal Kampung Rambutan, pukul sembilan malam. Namun hingga waktunya tiba, Pak Dosen masih saja berceloteh tentang materi yang diajarnya. Sudah perut lapar, teman-teman juga mulai berisik memburu-burui saya. Untunglah, Hanis siap sedia mengantar saya melintasi kalimalang dengan kecepatan seperti Komeng dan motornya yang selalu terdepan.

Sesampainya di Terminal Kampung Rambutan, saya memperkenalkan diri dan disambut hangat oleh teman-teman lainnya. Saya terharu, betapa mereka begitu sabar menanti saya. Walau saya tahu bahwa penantian mereka berujung pada kekecewaan. Iya, saya ndak bawa makanan apa-apa soalnya. Setelah basa-basi sebentar (sekaligus menunggu saya yang nyusu dulu sampai tuntas), akhirnya kami memulai perjalanan tepat pukul setengah sebelas malam. Bismillah...

Tuesday, 15 July 2014

Kedai Ilalang; Markasnya Para Pejalan dan Pecinta Kopi Nusantara


  
Suasana di dalamnya
Untuk warga Jabodetabek, coba sebutkan tempat nongkrong backpacker, traveler, mountainer, coffee lover dan sejenisnya ada dimana aja? Yang saya tahu sih baru ini... Soalnya mereka eksis di twitterland~

1. Warkop_Pendaki, lokasinya di Perum 3, Bekasi
2. Kedai Pendaki, lokasinya di Utan Kayu, Jakarta Timur
3. Kedai Ilalang, lokasinya di Jatiwaringin, perbatasan antara Jakarta Timur dan Bekasi
4. Mungkin ada tempat nongkrong yang lain? Tulis di kolom komentar, ya :)

Untuk Warkop dan Kedai Pendaki, kebetulan saya belum pernah berkunjung kesana. Soalnya saya bukan pendaki, jadi minder sama temen-temen yang lain :( Eh, bohong deng. Karena belum ada yang ngajak kesana aja sih sebenernya. #eaaak

Jadi, kali ini saya cerita sedikit tentang Kedai Ilalang aja, ya!

Berdasarkan hasil gugling barusan, Kedai Ilalang didirikan oleh 3 orang pemuda yang tergabung di komunitas Backpacker Ilalang; yaitu Aryo, Ainul dan Dendy. Lokasinya tidak begitu jauh dari perempatan Pangkalan Jati (ambil ke arah pondok gede) dan berada di deretan ruko minimalis. Dulu, saya sempat kaget loh waktu anak Backpacker Ilalang bikin kedai, padahal mereka masih muda-muda. Masih suka jalan-jalan pula. Tapi udah buka usaha aja. Hebat, ya?

Monday, 14 July 2014

Mencari Dingin di At-Ta'awuun


Matahari semakin menyengat saya yang masih terjebak kemacetan di ruas tol halim. Puasa kali ini masih seperti biasanya, terasa begitu berat. Ajakan buka puasa bersama, yang notabenenya malah lebih terkesan buang-buang duit daripada sekedar silaturahim, membuat saya mau tak mau memenuhinya dari minggu ke minggu. Bisa dipastikan setiap sabtu-minggu selama bulan Ramadhan saya tidak berbuka puasa di rumah. Ah, saya rindu menyendiri. Bisakah saya menghilang ke suatu tempat dalam sehari saja untuk berbuka puasa sekaligus sahur di ketinggian sambil dingin-dinginan?

"Ke Gede, yuk! Tektok aja!" Ujar Asti tiba-tiba via whatsapp.

"Gakmau, capek." Jawab saya singkat.

"Aku kangen gunung." Asti memelas.

"Aku juga." Sahut saya. Memang benar, rindu yang paling ribet adalah rindu kepada gunung. Sekalinya benar-benar rindu harus susah payah naik ke puncaknya. "At-Ta'awuun aja, yuk!" Sambung saya kemudian.

"Dimana? Ngapain?"

"Masjid At-Ta'awuun yang di Puncak, di bawah Cibodas. Ya iseng aja. Berangkat siang, numpang buka puasa, numpang tarawih, numpang sahur, subuhan, terus pulang." Jelas saya santai.

"Emang bisa?" Asti meragu.

"Bisa. Aku sering kesana kok. Biasanya kalo kepanasan di Jakarta terus tau-tau naik bus ke Puncak, turun di At-Ta'awuun, numpang shalat doang, kedinginan sambil ngopi bentar terus pulang. Hehe."

"Aku ikut!"

Wednesday, 9 July 2014

Mudahnya Pilih Makanan di AbraResto!



"Git, buka puasa dimana kita?"

"Nggak tahu, kamu mau makan apa? Bentar cek dulu di Abra Resto, tempat makan deket sini ada apa aja."

"Pizza aja, Git. Keluar tol Cibubur macet banget nih!"

"Ya udah, Domino's aja, yuk! Kebetulan aku dapet voucher gratisan."

"Hah? Voucher darimana? Eh, kamu pakai aplikasi apa itu?"

"Abra Resto, bentar aku jelasin..."

***

Seperti yang sering dilakukan teman-teman muslim pada umumnya, di Bulan Ramadhan setiap sore hari menjelang berbuka puasa, ada saja yang ribut bertanya, "Mau ngabuburit dimana?" "Mau buka puasa pakai apa?" ada juga yang masih di kantor dan belum pesan makanan, atau malah terjebak kemacetan dan susah pulang. Padahal berbuka puasa itu harus disegerakan, loh. Jadi gimana solusinya?

Nah, beberapa waktu lalu saya bersama teman-teman dari VivaLog diundang ke Abra Resto (your food, your journey). Saya kira awalnya tempat ini adalah sebuah restoran di bilangan Setiabudi. Ternyata, Abra Resto merupakan situs pencarian makanan, kuliner, jajanan, cemilan, dan semua yang berhubungan dengan isi perut ada di sini!

Tuesday, 1 July 2014

Make One Day More Meaningful


Marhaban yaa Ramadhan...
Seperti yang kita tahu kalau Bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah bagi umat Muslim, sekaligus bulan penuh ampunan. Mari saya awali postingan pertama di Bulan Juli dengan edisi syari'ah :')

Jadi, apa kabar teman-teman? Puasanya lancar? Sudah maaf-maafan sama mantan?
Udah bersyukur hari ini?

Alhamdulillah...

Jadi gini, bulan puasa ini bisa dipastikan kalau aktivitas jalan-jalan saya akan sedikit berkurang. Apalagi naik gunung puasa-puasa. Mana kuat?! Kuat sih, tapi, naik gunungnya pas lagi haid. Jadi bisa minum :p *wooo agit curang* Tapi tenang, nggak jalan-jalan bukan berarti saya nggak nulis di blog ini. Edisi ramadhan ini akan saya isi dengan kuliner! Setuju sodara-sodara? Nggak? YAUDAH!

Sori intermezzonya kepanjangan [--,]>
Sesuai dengan judul yang tertera di atas; "Make One Day More Meaningful". Saya akan membuat satu hari di bulan Ramadhan ini lebih berarti dari yang biasanya. Sebagai blogger yang hobinya jalan-jalan (kata orang, ini hobi yang paling ngabisin duit), saya akan melakukan hal yang beda. Bersama teman-teman dari ANDAKIndik Adventure, kami akan mengadakan charity untuk anak-anak penderita kanker di bangsal anak Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo (RSCM) pada tanggal 13 Juli (dicatet, ya!), bekerja sama dengan Yayasan Sahabat Bangsal Anak.

Kenapa harus anak penderita kanker? Karena rata-rata dari mereka menderita penyakit ini dari kecil, dari lahir. Bawaan genetik dari orangtua yang turun ke dalam tubuh mereka, dan mereka nggak bisa nolak selain berjuang untuk tetap hidup.

Monday, 30 June 2014

Cahaya dari Timur; Beta Maluku

Finally!!!

Setelah film ini nongkrong di bioskop Indonesia dari tanggal 19 Juni 2014, saya baru bisa nonton 11 hari kemudian. Sudah lama pingin nonton film ini tapi kok ya gagal terus, sampai akhirnya film ini udah turun dari Blitz dan tinggal beberapa di XXI Bekasi, jadilah saya terburu-buru; harus nonton sebelum filmnya turun karena kalah sama Transformer yang baru tayang!


Film yang diangkat dari kisah nyata ini bercerita tentang konflik yang berlangsung di Maluku selama bertahun-tahun. Seperti yang kita tahu, bahwa kerusuhan di Indonesia bagian Timur telah memakan banyak korban. Hingga Sani, seorang pemuda dari Tulehu yang telah berkeluarga, berinisiatif menyatukan anak-anak untuk berlatih sepakbola setiap sore hari, dengan tujuan agar anak-anak tersebut tidak terlibat kerusuhan.

Konflik demi konflik khas Indonesia Timur yang latar belakangnya rata-rata berkekurangan, dikemas dalam alur cerita yang mudah dipahami. Penonton seolah dibawa masuk ke dalam cerita negeri timur yang memprihatinkan, hingga tak terasa bulir-bulir air mata turut berjatuhan karena ikut merasakan dendam, kesedihan, kehilangan, sekaligus menemukan.

Adalah sepakbola, yang menyatukan mereka semua dari perpecahan antar agama maupun daerah. Walaupun emosional anak-anak tersebut kerap kali membuat satu tim menjadi pecah belah, namun selalu berujung damai. Yang saya senang dari film ini adalah ketika mereka latihan di pantai. Panorama Ambon yang indah membuat mata saya berdecak kagum melihatnya. Sekaligus membatin; kapan saya kesana?

Sunday, 29 June 2014

Gerobak Cokelat; Kuliner Cokelat Tradisional


Bekasi saat ini, apalagi tiap sabtu-minggu, entah mengapa macetnya bukan main. Mungkin ini adalah efek dari beberapa mall yang baru dibuka. Pada suatu sore saya terjebak kemacetan dengan seorang teman, kami lantas pasrah menunggu jalanan sepi dengan muter-muter sesukanya di Kota Summarecon Bekasi. Mengingat perumahan ini masih terbilang sejuk dan asyik untuk bersantai karena memiliki taman terbuka dengan pemandangan rumput hijau dan piramida unik yang menjadi ikon dari perumahan tersebut.

Sumber: 4w4n.blogdetik.com

Sambil mengamati lini masa di twitter, saya menemukan sebuah retweetan yang berisi kurang lebih seperti ini; "Gerobak Cokelat Hadir di Bekasi! - @GerobakCokelat @geco_bekasi" Saya yang memiliki tingkat ke-kepo-an tinggi, akhirnya meng-klik salah satu akun twitternya dan berhasil nyangkut di websitenya GerobakCokelat.com.

"Kak, Gerobak Cokelat yuk! Di deket sini tempatnya! Kayak cafe gitu, jajanannya lucu-lucu!" Ajak saya sambil terus mengamati menu-menu yang tertera di web.

"Yuk! Di blok apa?" Sahutnya antusias.

"Di Ruko Sinpasa B26. Sebelah mana, ya?" Saya meragu. Takut kesasar.

"Cari aja, yuk. Summarecon juga gini-gini aja kok!"

Motor melaju ke Ruko Sinpasa, tidak sulit mencari rukonya dan ketika kami tanya kepada penjaga loket parkir, lokasi Gerobak Cokelat ada di bagian belakang ruko. Setelah memarkir motor di pelataran, kami segera masuk ke dalam. Pelayannya menyambut kedatangan kami dengan ramah, lalu menjelaskan fasilitas di setiap lantainya. Lantai 1 di-desain seperti cafe pada umumnya, berupa meja dan kursi serta diiringi alunan musik menenangkan hati. Di lantai 2 konsep tempat duduknya ditata lesehan seperti angkringan. Sementara di lantai 3 dikhususkan bagi pengunjung yang mau nyokelat sambil ngerokok. Kami lantas meluncur ke lantai dua dan leyeh-leyeh bersandar tembok karena lelah akan Bekasi yang macet tak henti-henti.

Lantai 2 (Sumber: BekasiUrbanCity.com)

Saturday, 28 June 2014

Kembali ke Muara Gembong yang Sederhana


Hanis memandang saya bingung. Ia ragu untuk melanjutkan perjalanan menuju Desa Muara Gembong demi menemukan ujung pesisir Bekasi   demi sebuah daratan bernama Pantai Beting. Jalanan berlumpur bekas hujan tadi malam menghadang sepeda motor yang kami tunggangi. Ini adalah lumpur ke-sekian yang akan kami lewati.

"Kita harus lewat mana lagi? Kanan kirinya lumpur juga. Gue takut kepleset!" Ujar Hanis panik. Saya hanya meringis menatap jalanan berlumpur sambil membayangkan apabila saya jatuh, akan sulit mencuci pakaian yang melekat di tubuh saya.

"Bismillah aja." Ujar saya pasrah. Hanis kembali menyalakan sepeda motor dan mengendarainya perlahan, melintasi kubangan lumpur nan licin dengan sangat hati-hati. Saya merasa ada yang ganjil dengan roda depan. Firasat saya tidak enak. Selang beberapa detik, kendali motor mulai oleng dan kami terjerembap ke dalam lumpur hitam.

ini habis cuci kaki

Setelah merasakan sensasi jatuh bangun dan kotor-kotoran naik motor, kami bertemu dengan Bang Samba, warga lokal yang akan mengantar kami ke Pantai Beting. Kami sempat takjub mengamati gayanya mengendarai motor dengan sangat lincah saat melintasi jalanan berlumpur. Sementara kami yang sudah berhati-hati, masih saja jatuh lagi. Tak apalah, kalau kata iklan sabun cuci, berani kotor itu baik.

Bang Samba mengarahkan motornya ke desa paling ujung Muara Gembong, kemudian memarkirnya pada pelataran sebuah rumah. Setelah bercakap-cakap tentang tujuan utama kami ke sana, yaitu ke Pantai Beting, akhirnya sebuah perahu lengkap dengan nelayannya siap mengantar kami ke lokasi tujuan.

Ini adalah kedua kalinya saya berkunjung ke Muara Gembong   sebelumnya pernah saya ceritakan di sini. Dulu saat ke sini, desa sedang kering dan cuaca sedang terik-teriknya. Sedangkan beberapa hari sebelum saya berkunjung lagi, hujan terus mengguyur desa ini sehingga air laut kembali pasang dan naik ke permukiman warga   serta membuat jalanan yang sebagian besar masih tanah belum diaspal ini, berubah menjadi lumpur yang sukses membuat beberapa korban berjatuhan seperti saya. Beruntunglah, perjalanan kali ini tidak ditemani hujan. Hanya dihiasi langit mendung dan angin sejuk yang memberi kesan sendu.

Perahu Nelayan

Tanpa disangka, dua anak pak nelayan turut serta menaiki perahu yang kami sewa. Mumpung libur sekolah, mau ikut main ke pantai, katanya. Pohon-pohon bakau yang mulai berbuah menemani perjalanan kami menyusuri sungai Citarum yang bermuara ke laut lepas. Kata Bang Samba, buah-buah (bibit) dari pohon bakau ini kalau sudah jatuh dan tertancap ke tanah, kelak akan tumbuh menjadi pohon baru. Keren, ya.

Friday, 20 June 2014

Menghabiskan Hari di Negeri Laskar Pelangi

Cerita sebelumnya klik ini ~> Keliling Belitung Timur dalam Sehari :)

Sebagai pecandu ketinggian yang selalu membawa tenda dan matras tiap bepergian, Nauvel merasa kami perlu berkemah di Belitung. "Bang, di Belitung yang bisa gelar tenda, dimana?"

"Ada, nanti di Tanjung Tinggi. Kalian mau kemah ha'?"

"Iyah, aku bawa tenda 4 person sih." Jawab Nauvel antusias. Bang Kiray sibuk menghubungi kawannya via ponsel. Sementara kami bersiap-siap untuk check out dari penginapan tapi tetap menyewa motor. Hari ketiga, kami berencana menghabiskan malam di satu pantai yang identik dengan film Laskar Pelangi, yaitu Pantai Tanjung Tinggi.

Jadi, ini Pantai atau Tanjung, Git? Yaaa.. terserah kalian aja lah nyebutnya apa :))

***

Kamis, 29 Mei 2014
 
Kami sengaja berangkat siang karena memang niatnya main air di pantai hingga sore sambil duduk-duduk manis menatap senja. Setelah check out, bukannya langsung berangkat tapi kami malah singgah di rumah Bang Kiray sampai sore. Kami terjebak hujan sekaligus menanti kedatangan kawan Bang Kiray yang lain.

"Sebenarnya bisa naik-naik ke Batu Baginde atau Gunung Tajam kalau mau kemping. Tapi kasihan kakak kamu lagi hamil muda gitu, soalnya trekkingnya lumayan. Jadi kita ke Tanjung Tinggi aja nggak papa ya?"

"Nggak papa baaang, yang penting kemping hore!" Sahut saya mengiyakan.

"Enak kalau jalan sama anak gunung, nggak ngeluh kalau diajak susah!" Celetuk Bang Kiray. Kami tertawa mendengarnya.

Bang Kiray merupakan bagian dari Gabungan Pecinta Alam Belitong yang biasa disingkat GAPABEL. Sebelumnya ia juga pernah mendaki Gunung Gede, Semeru dan Rinjani. Makanya kami nyambung kalau ngobrol dengannya. Nggak sudah-sudah Bang Kiray bercerita tentang pengalaman lucunya selama mendaki gunung. Sayang, Bang Kiray hanya bisa mendaki gunung sekali dalam setahun karena biaya yang mahal dan gunungnya terletak di luar Belitung semua. Iya, Belitung nggak punya gunung, tapi punya Gunung Tajam dan Batu Baginde. Juga punya pantai-pantai berbatu granit yang bisa dinaiki.

Indonesia punya keunggulan alamnya masing-masing, tinggal bagaimana kita memaknai perjalanannya satu per satu.

Dan libur panjang di Belitung ini tidak akan kami habiskan dengan main air di pantai saja! Tapi juga tidur di pasir pantainya sampai pagi! Kebetulan Bang Kiray memenuhi request saya untuk membawa gitar. Kapan lagi kan kemping bawa gitar? Kalau di gunung kan rempong, bawa diri aja susah, apalagi bawa gitar :(

Selepas Ashar, teman Bang Kiray datang. Namanya Bang Doyok, penampakannya kribo. Ia menggendong sebuah daypack dan menggenggam kantung plastik berisi ikan. Wah, nanti malam mau bakar-bakar. Asik ya XD

"Yuk, berangkat!" Ujar Bang Kiray. Kami bersiap menuju tempat dimana motor diparkir.

Ready to go

Perjalanannya lumayan lama dan sempat terhenti beberapa kali karena mencari bumbu-bumbu masakan yang belum lengkap. Kami juga sempat berhenti sebentar di Bukit Berahu dan Tanjung Binga. Eh iya, Papih sempet motret ini. Nelayan Belitung keren, ya! :')

Jembatan dan Rumah Kayu

"Kita nge-camp disini, Bang? Kok rame orang?" Tanya saya bingung.

"Tenang, disini kalian main air saja dulu. Ngecampnya jauh disana nanti. Oh iya, kenalkan ini kawan-kawan Abang." Kami bersalaman dengan teman Bang Kiray yang lain. Rencananya mereka juga ikutan kemping nanti malam. Wah, pasti ramai.

"Abang-abang ndak ikut nyebur?" Pertanyaan konyol terlempar begitu saja dari mulut saya dan hanya dijawab tawa oleh mereka. Mereka juga pasti sudah bosan lah main air di pantai ini. 

Kamera kami serahkan kepada Bang Megi. Sedangkan kami menyewa perahu dan mendayung menjauhi daratan.

Ini Bang Megi, Ciyee pake Official T-Shirt Semeru :)))
Ini Pantai Tanjung Tinggi
Mari Meluncur
Ini padahal masih dekat sama daratan :)))

Kami nggak lama main perahu-perahuannya, karena kesal perahunya nggak jalan-jalan dan yang ngedayung o'on semua. Hahaha. Tapi untunglah Bang Kiray dan kawan-kawan mengajak kami menyusuri pantai ini sampai ke ujung-ujungnya. Kami mendapatkan sunset yang menawan!

Laskar Pelangi~
Lovieisme everywhere~

Monday, 16 June 2014

Keliling Belitung Timur dalam Sehari

Cerita sebelumnya klik ini ~> Menuju Jauh ke Belitung :D


Rabu, 28 Mei 2014

Pagi ini saya terbangun karena air conditioner yang terasa semakin dingin. Setelah mematikannya, saya membuka jendela dan menghirup udara dalam-dalam. Saking dinginnya, hembusan napas saya terlihat seperti gumpalan asap rokok. Bila biasanya saya mendengar kokok ayam sebagai penyambut pagi, kali ini kicauan burung walet bersahut-sahutan tiada henti. Entah dari mana asalnya.

Selepas menunaikan ibadah subuh yang kesiangan, saya melahap sarapan milik Nauvel yang tersedia di atas meja.

"Ih, emang kamu nggak dapet sarapan?" Tanya Nauvel protes.

"Nggak tau." Jawab saya sambil mengupas kulit telur rebus.

"Iiiih, sarapan aku." Nauvel merengek. Saya cekikikan. Kemudian mengajaknya berkeliling, sekaligus membeli spirtus dan minyak goreng yang lupa saya bawa dari rumah. Ciah dan Papih belum bangun sehingga kami tidak mengajaknya.

Beruntunglah kami mendapatkan penginapan yang berada di pusat kota, hanya perlu berjalan kaki lima menit untuk bisa sampai ke pasar.

"Suara burungnya kok semaleman ya? Asalnya dari mana, sih?" Tanya saya bingung karena suara cicit cuit khas burung walet terdengar banyak sekali dan tak henti-henti.

"Kayaknya ada yang melihara, deh." Jawab Nauvel sok tahu.

"Terus burungnya nggak bobo gitu semaleman cicit cuit aja?" Tanya saya lagi. Nauvel hanya mengangkat bahu, menyerah untuk menjawab pertanyaan ngawur saya. Kemudian ia berlari-lari kecil menuju gapura Pasar Ikan.

Pasar Ikan Gang Kim Ting

Pasar Ikan bernuansa Pecinan ini sama seperti pasar-pasar pada umunya. Tak hanya ikan yang dijual, ada juga yang jualan buah, bumbu dapur, perabotan memasak sampai tukang sandal. Saya pribadi menyempatkan diri beli sendal jepit karena khawatir sendal jepit yang saya gunakan sebentar lagi putus :|

Kebanyakan penjual dan pembelinya yaitu Cina Melayu. Beberapa saya temukan logat Jawa mewarnai percakapan di pasar. Oh, iya... Kalau biasanya saya akan pusing berlama-lama di pasar karena banyak lalat dan bau sampah, kali ini lain cerita. Ikan yang dijual di pasar ini segar-segar sekali! Seperti baru ditangkap dari laut. Lalat dan sampah busuk pun jarang. Ikan kecil-kecil sampai yang besarnya se-balita juga ada. Ikannya juga tidak amis, tapi segar!

ada lalatnya nggak? mana coba?

"Eh, itu ada warung kopi. Mau ngopi?" Tawar Nauvel. Saya hanya mengangguk setuju. Kami memesan dua gelas kopi susu. Sang penjual dengan cekatan menuang kopi tubruk yang sudah direbus ke dalam gelas dengan disaring terlebih dahulu. Sekilas penampakannya sama seperti kopi pada umumnya, tapi rasanya... kemanisan! Iya, padahal takaran kopi dan susunya sudah pas. Pahitnya kopi benar-benar sedap di lidah. Tapi kok ya kenapa si bapaknya malah nambahin gula... Kan sudah pakai susu :(

Cinta dalam Gelas

Ngopi. Adalah budaya masyarakat Belitung terutama yang asli Melayu. Mereka bisa menghabiskan hari-harinya di warung kopi sambil bermain catur. Itu sih Melayu edisi lampau. Awalnya saya kira itu hanya ada di buku Andrea Hirata, tapi setelah ditanya ke Bang Kiray, ternyata benar begitu adanya.

Setelah ngopi-ngopi selesai, kami lanjut mencari minyak goreng, saos botol dan spirtus. Iya, mau kemanapun destinasinya, saya tetap membawa kompor dan nesting untuk memasak. Sementara itu, Nauvel pun membawa tenda dan matras. Dia mah udah ketauan, kalau ongkos buat bayar penginapan kurang, kan bisa lanjut bangun tenda dimana aja. Muahahaha X)) *dikeplak Nauvel*

"Pak, saos ABC satu botol."

"Iiiih, kenapa nggak Nasional aja!" Potong saya sambil mengangkat botol saos bermerek Nasional.

"Iiiiih, enakan ABC!" Nauvel nggak mau kalah.

"Iiiiiiih, tapi Nasional dapet gelaaaas!" Jiwa emak-emak saya keluar. Penjual hanya geleng-geleng kepala melihat kelakuan kami berdua.

"Terus gimana bawa gelasnya coba? Beling gitu!" Nauvel ngedumel. Saya garuk-garuk kepala. Iya juga, sih. Akhirnya saya pasrah dan mengiyakannya.

Setelah semua yang dibutuhkan lengkap, kami kembali ke penginapan dan berkemas. Saat berjalan, saya merasa ada batu kecil nunclep ke kaki. Ternyata itu pecahan karang yang bersemayam di telapak kaki saya dari kemarin sore karena main di pantai tanpa beralas kaki. Jadilah si Nauvel mengoperasi kaki saya dengan bantuan jarum, korek dan gunting kuku. Serius deh, nyeuri :(

Ciah dan Papih sudah bangun. Mereka ikut saja dengan rencana kami hari ini. Nauvel memberi usul agar perjalanan hari ini ke Belitung Timur dengan menyewa mobil saja karena cuaca tidak bisa ditebak. Kadang hujan, kadang cerah. Lagi-lagi Pak Maulidi yang menjadi andalan kami. Bang Kiray juga ikut sebagai tour guide kami.

Sambil menunggu kedatangan Pak Maulidi dan Bang Kiray, saya bertindak semena-mena di kamar. Iya, yang dijadikan basecamp penitipan barang-barang ada di kamar saya. Sementara kamar Nauvel bersih dan kosong. Kalau kamar Ciah dan Papih, yaaa tau sendiri lah yang lagi hanimun :))

Masak-masak untuk bekal ke Belitung Timur ~~~\o/

Mungkin kalau yang punya hotel tau apa yang kami lakukan di salah satu kamar, ia akan mengusir kami saat itu juga :|

Friday, 13 June 2014

Menuju Jauh ke Belitung


"Papih, Ciah ngidam nii.. Mau ke Belitung."

"Yang bener aja, ngidam ke Belitung."

"Beneran. Dedeknya mau liat laut sama naik-naik ke batu!"

"Git, cariin tiket buat kakak lu. Sekalian sama lu juga. Akhir Mei berangkat ke Belitung."

Percakapan di atas terjadi ketika saya sedang asyik menatap laptop di teras rumah, ditemani secangkir cokelat panas dan rintik hujan. Kakak saya, Ciah, yang baru saja menikah dan langsung 'isi' tiba-tiba ngidam ke Belitung. Suaminya, si Papih, mau tak mau menuruti permintaan istrinya. Sementara saya jadi bingung sendiri. Saya telah memiliki tiket PP Jakarta - Malang karena berencana ke Semeru dengan Imam, Om Pulung dan Dek Danang. Ceritanya nebus hutang karena gagal Lawu. Eh tapi mendadak diajak ke Belitung gratisan. Aku kudu piye?

Jadilah sore itu juga saya memesan tiket penerbangan Jakarta - Tanjung Pandan untuk libur panjang akhir Mei tanpa tahu harus menginap dimana dan akan kemana saja. Saya langsung memberi kabar kepada The Homblo Group bahwa saya gagal ke Semeru. Layaknya ditinggal seorang kekasih tanpa alasan, mereka kecewa kepada saya. Kecewa sedalam-dalamnya. #lho #kokjadicurhat

***

Selasa, 27 Mei 2014

Pagi hari, kami yang tinggal serumah diantar ke bandara oleh Ayah. Tapi di tengah perjalanan, mobil mengeluarkan asap. Entah apa yang rusak. Akhirnya dengan sigap kami bertiga segera memberhentikan taksi yang kebetulan lewat. Saat itu sudah pukul tujuh pagi, dan kami masih di Tol Bekasi Timur. Sementara penerbangan pesawat yang kami pesan yaitu setengah sembilan.

Masih satu setengah jam lagi.

Begitu memasuki jalan tol, kendaraan sudah terlihat merayap. Ada dua truk yang menggelinding ke bahu jalan sehingga menyebabkan kemacetan. Saya menepuk jidat dan membatin, bakalan lama deh ini. Raut cemas menghiasi wajah kami bertiga. Kan nggak asik kalau ketinggalan pesawat dan gagal libur panjang. Sementara tiket Semeru yang keberangkatannya esok hari, sudah saya berikan ke Keyko. Mereka napak tilas ke Semeru tanpa saya :(

Tapi Tuhan berkehendak lain, taksi yang kami tumpangi mampu mencapai Bandara Soetta hanya dalam waktu satu jam. Sesampainya di Terminal 1B, sesosok pria keturunan arab dengan carrier besar yang melekat di punggungnya, berjalan menghampiri saya sambil cengar-cengir. Saya shock. Nauvael juga ke Belitung :|

"Check in-nya barengan aja, biar duduknya sebelahan." Ujar Nauvael. Dasar modus. Pantas saja ia bertanya-tanya saya naik maskapai apa, tanggal berapa, keberangkatan pukul berapa. Ternyata ia tak tega meninggalkan saya sendiri untuk mengawal sepasang suami istri ini.

Sambil menunggu pesawat di boarding room, kami sibuk mengunyah bekal yang sengaja dibawa dari rumah. Sudah lewat setengah sembilan, tapi tak dipanggil-panggil. Ternyata pesawatnya delay dooooong -__- udah buru-buru dari rumah sampai mobil kebakar juga.

"Aku dong, berangkat dari Bandung jam empat pagi naik travel paling pertama." Ujar Nauvael sambil menutup wajahnya dengan jaket. Dan sejurus kemudian, ia tertidur pulas, begitu juga kami bertiga.

Waiting is a boring thing. Satu jam terasa begitu lama sekali. Akhirnya pesawat yang kami tunggu-tunggu tiba dan tak lama kemudian kami dipersilakan naik. Perjalanan menuju Bandara H.AS.Hanandjoeddin hanya memakan waktu satu jam. Andai saja tadi tidak delay, pasti kami sudah sampai dan leyeh-leyeh di penginapan.

Di udara, degradasi warna laut memberikan kesan sejuk di mata saya. Tidak ada barisan gunung seperti yang biasa kita lihat kalau ke Surabaya atau Bali. Tapi, di bawah sana terbentang luas laut biru dan gugusan pulau. Dari sini saya baru percaya bahwa Indonesia terdiri dari ribuan pulau. Iya, Geografi saya payah.


Ciyeee.. honeymoon... Ciyeee...

Sesampainya di tempat tujuan, Tanjung Pandan hujan deras. Nauvael segera mengontak Pak Maulidi yang akan mengantar kami ke penginapan. Tujuan kami Hotel Surya, sebuah penginapan yang berada di kawasan Pecinan dengan budget yang relatif murah. Lokasinya di Pusat Kota, sehingga memudahkan kami ke pasar, ATM, atau warung makan.

Hujan masih mengiringi perjalanan kami menuju penginapan. Kami sempat takjub melihat kondisi jalan yang benar-benar sepi dan tak semrawut. Kata Pak Maulidi, naik kendaraan di Belitung selama satu jam bisa sampai 90 km. Boro-boro di Jakarta, 1 jam paling baru 10 km, belum lagi kalau macet.

Sesampainya di Penginapan, kami langsung dijemput oleh Bang Kiray, seorang pecinta alam dari Belitung yang kebetulan direkomendasikan Keyko untuk menemani kami selama disana. Selepas Dzuhur, Bang Kiray mengajak kami ke Pantai Tanjung Kelayang bersama istri dan teman-temannya. Kami ikut mereka dengan motor sewaan yang disediakan hotel. Jadilah kami berasa anak genk motor yang touring dan menguasai jalanan. #halah

Perjalanan dari pusat kota sampai ke Tanjung Kelayang berkisar 45 menit sampai satu jam. Eh, kayaknya lebih cepat deh. Jalanan yang kami lalui sangat sepi sehingga membebaskan kami untuk kebut-kebutan. Di Tanjung Kelayang, kami disambut dengan tulisan ini...

Menuju Jauh ke Belitong :D

Saturday, 24 May 2014

[BUKU] 7 Divisi - Ayu Welirang

... 7 hari. 7 pribadi. 7 alasan. 7 kemampuan:
7 Divisi ...

Judul : 7 Divisi
Pengarang : Ayu Welirang
Penerbit : Grasindo
Tahun Terbit : Cet. 1; 2014
Tebal Buku : 202 hlm. ; 20 cm
Genre : Fiksi – Petualangan, Misteri
Novel 7 Divisi tulisan Ayu Welirang ini merupakan salah satu pemenang lomba PSA (Publisher Searching for Authors). Awalnya saya mengira bahwa novel ini terinspirasi dari 5 Cm, tentang lima orang sahabat yang mendadak naik gunung. Habis, judulnya sama-sama pakai angka. Covernya juga bergambar gunung dan arah mata angin. Namun saya teringat kalimat, "Don't judge a book from its cover", jadilah saya membeli dan membacanya dengan rekor tiga jam tanpa nafas saja.

Pembuka novel diawali dengan latar belakang masing-masing tokoh, kemudian satu per satu diundang oleh Lembaga misterius untuk melakukan ekspedisi di Gunung Arcawana, Jawa Timur. Mereka adalah Ichsan (Divisi Mountaineering), Gitta (Divisi Climbing), Tom (Divisi Penyeberangan), Ambar (Divisi Survival), Dom (Divisi Navigasi), Bima (Divisi Shelter) dan Salman (Divisi P3K). Kebayang nggak, kalau petualangan pendakian mereka ini safety procedure banget? Berbeda dengan saya dan pendaki kebanyakan (sebut saja Pendaki 5 Cm) yang naik gunung dengan perlengkapan seadanya. Yang penting bisa sampai puncak, foto-foto, haha-hihi, terus pulang. 7 Divisi membuat saya tersadar, semakin mereka terlatih dalam pendakian, justru semakin mementingkan keselamatan jiwa mereka.

Friday, 23 May 2014

Tabah Sampai Akhir

"Kak Agit udah sering naik gunung?"

"Ah, nggak. Biasa aja. Kamu?"

"Aku baru pertama kali naik gunung Papandayan. Itupun sempat berantem dulu sama Papa."

"Loh, emang kenapa mau naik gunung? Kan capek."

"Aku terinspirasi sama orang yang kakinya lumpuh tapi berhasil naik gunung Semeru sama Rinjani. Kalimat dia keren, kak. Tabah Sampai Akhir! Masa aku yang masih sempurna gini nggak bisa naik gunung."

"Kamu kenal dia dari mana?"

"Dari artikel di kompas. Pas aku cerita ke Papa, masa papa nggak percaya!"

"Bilang sama Papa kamu, orang itu bener ada. Dia teman kakak, namanya Irfan Ramdhani."

***

Buat saya, Tabah Sampai Akhir tak hanya sekedar kalimat, tapi juga memiliki makna yang cukup dalam. Tabah Sampai Akhir mengingatkan saya bagaimana seorang pegiat alam yang lumpuh akibat kecelakaan, dengan tabah mendaki gunung Rinjani dan Semeru berhari-hari. Hingga menggapai puncak. Hingga menemukan titik akhir dari sebuah perjalanan panjangnya.

Adalah Irfan Ramdhani, seorang teman, mentor, sekaligus sahabat yang mengajarkan saya banyak hal. Dari awal sampai akhir. Dari pendakian hingga dunia tulis menulis. Kami kenal baru setahun, namun sudah banyak ilmu yang ia bagikan secara gratis kepada saya. Ia adalah seorang blogger yang malas menulis di blognya, namun rajin mengisi draft naskahnya untuk dijadikan sebuah buku. Berbanding terbalik dengan saya, yang lebih senang cuap-cuap di blog ketimbang menyelesaikan naskah sendiri.
Kisah mengharukan Irfan Ramdhani yang diceritakan oleh adik seperjalanan saya di atas, bisa dibaca di link ini ~> Lumpuh Tak Halangi Irfan Mendaki Semeru dan Rinjani. Memang benar, ia termasuk orang nekat. Dan kenekatannya bertambah setelah putus cinta. Sabar ya, Bang. *Nahan ketawa*

Sumber: Travel Kompas (doc pribadi Irfan)

Irfan Ramdhani, yang lebih sering saya sebut dengan panggilan Bang Ipan, saat ini sedang sibuk-sibuknya menyelesaikan kuliah yang entah sudah berapa tahun ia jalani. Ia juga sedang berjuang mati-matian demi kesembuhan kakinya dengan segala macam terapi. Disamping itu, ia masih berkutat dengan mimpi-mimpi yang satu per satu mulai terwujud. Menjadi penulis sekaligus pembicara. Terus berjuang, sampai akhir.

Saturday, 17 May 2014

Mengenal Sisi Lain Bekasi Lewat Muara Gembong


Ada satu pertanyaan yang paling saya hindari ketika traveling ke suatu tempat dan bertemu dengan orang baru. Yaitu pertanyaan, "Asalnya dari mana, Mbak?"

Bukan saya tak bangga dengan kota yang tertulis di Kartu Tanda Penduduk sekaligus Akta Kelahiran ini. Namun biasanya ketika saya menjawab Kota Bekasi sebagai tempat saya berasal, Si Penanya justru akan bertanya lagi dengan tatapan heran, "Bekasi? Di mana?"

Maka saya akan menghela napas panjang sambil menjawab pelan, "Dekat Jakarta."

Kalau sudah begitu, saya akan menghindari pertanyaan seputar makanan khas Bekasi dan tempat wisatanya. Tetapi, semakin sering saya traveling, semakin sering pula pertanyaan itu terlontar dan mengacak-acak isi kepala. Dua puluh tahun saya tinggal di Bekasi, masa iya tidak tahu apa-apa selain mall dan cluster yang kian marak dibangun dan memadati kota?

Wilayah Bekasi terbagi menjadi dua, yaitu Kota dan Kabupaten. Letaknya di antara Karawang dan Jakarta dengan aliran sungai Kalimalang yang melintang dan menjadi sumber air utama. Bekasi juga dikenal sebagai Kota Patriot karena dulunya merupakan tempat berjuang para patriot pembela tanah air. Mayoritas penduduk Kota Bekasi yaitu Betawi dan Sunda, sementara saya termasuk ke dalam suku Jawa. Maklum, pendatang. Oleh karena itu, jika ditanya apa makanan khas dari Bekasi, sudah tentu saya tidak bisa menjawab apapun. Tapi kalau ditanya tempat wisata di Bekasi? Hmm.. Belum. Saya belum bisa menjawabnya. Bagi saya, Bekasi adalah tempat yang cocok untuk wisata belanja dan kuliner, hal ini dikarenakan banyaknya mall dan rumah makan yang telah/sedang dibangun.

Bekasi juga cocok untuk wisata sabar, karena cuacanya yang panas, sering banjir, macet, sekaligus sebagai tempat pembuangan sampah (iya, Bantargebang masih bagian dari Bekasi). Bekasi juga tidak memiliki Universitas Negeri, padahal wilayahnya lumayan besar dan cukup produktif. Dan yang paling menyedihkan, ketika mencari destinasi wisata Bekasi di website resmi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia (www.indonesia.travel/id) jawabannya seperti ini...

no data that matches with keyword you enter : bekasi

Dear, Pak Menteri.
Jawa Barat tak hanya sekedar Bandung dan Bogor, Pak.
Bekasi juga bagian di dalamnya. 
Walau tak ada destinasi wisata, namun potensi daerah Bekasi cukup tinggi, Pak.
Bagaimana kalau kita eksplor satu saja tempat keren di Bekasi?
Mari kita mulai perjalanan dari bagian Bekasi paling tak terurus.
Paling terpencil, paling tertinggal, paling sulit dijangkau.
Paling sering banjir dan paling ujung.
Muara Gembong.


Menurut wikipedia, Muara Gembong merupakan kecamatan paling ujung di wilayah Kabupaten Bekasi. Lokasinya berbatasan dengan Laut Jawa di sebelah utara, Teluk Jakarta di sebelah barat, Kabupatan Karawang di sebelah timur dan Kecamatan Babelan di sebelah selatan. Membayangkan betapa jauhnya tempat ini sudah membuat kening saya berkerut duluan.

Namun sebagai persembahan tanda cinta kepada kota yang membesarkan saya selama 20 tahun, sekaligus mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan seputar Bekasi, saya rela mencari sejarah nenek moyang hingga ke pelosok dan membuktikannya kepada orang-orang bahwa; Bekasi ini indah, kawan.

Thursday, 15 May 2014

Pengumuman Pemenang Lomba Kreasi Cover Catatan Layang

Alhamdulillaaah.. Setelah berhasil menjual hampir seratus buku Catatan Layang selama kurang dari dua bulan, akhirnya saya dan @menujujauh berkampanye untuk menggelar Lomba Kreasi Cover Catatan Layang. Kebetulan saya dapat sponsor T-Shirt dari Sudom Cloth, jadi sekalian aja bagi-bagi baju gratis :D

15 Peserta #LombaKreasiCover @CatatanLayang

Keren-keren kaaaannn???!!!

Setelah semedi selama seminggu terakhir, mandi kembang dan ngunyah melati (#halah) akhirnya saya dan admin @menujujauh memutuskan bahwa pemenangnya adalah...

Sunday, 4 May 2014

Cibodas dan Hujan di Malam Hari

Saya sendiri bingung kenapa dari kemarin ceritanya sepotong-sepotong. Bukan karena hati saya yang tinggal sepotong, tapi... ah, sudahlah. Jadi gini ceritanya, habis turun dari Puncak Gede di acara Fun Hiking Education kemarin, saya melalui jalur Cibodas sebagai trek turun. Kandang Badak masih basah seperti biasanya. Ndak papa, asal bukan pelupuk mata aja yang basah :" #halah *toyor Agit*

Di sepanjang trek turun, saya diguyur hujan. Saya juga sempat ngedrop karena lupa makan dan belum tidur sore. Jadilah menjelang maghrib saya beristirahat cukup lama dan bersandar pada sebatang pohon. Niatnya hanya memejamkan mata barang sebentar, namun apa daya, saya malah ketiduran. Untung saja Hanis siap sedia menemani saya. Sementara anak-anak sudah duluan turun ke Basecamp.

Saya dan Hanis turun kemalaman, sekaligus kehujanan. Aura mistis mulai mengiringi langkah kami berdua.

"Kok carrier aku berat,  ya?" Tanya Hanis sambil  membetulkan posisi carrier yang digendongnya. Sementara saya hanya bisa memberi cengiran lebar dan tak mampu mengatakan apa yang saya lihat di sebelah Hanis. Heu [--,]>

"Mungkin karena air hujan, tasnya jadi berat. Pakai payung, gih." Jawab saya menenangkan. Saat itu Hanis hanya mengenakan selembar kaos tipis dengan logo Fun Hiking Education dan saya khawatir dia akan kedinginan jika terus seperti itu. 

"Kamu cuma pakai jaket aja? Nggak pakai Raincoat?" Tanya Hanis sambil membuka payung. Ia heran melihat saya dengan santai menerobos hujan.

Saturday, 3 May 2014

Giraffe Journey 3; Antara Gunung Gede dan Merapi

Ketika saya sedang sibuk dengan Event Fun Hiking Education di Gunung Gede, pada tanggal yang sama, Asti sedang melangkahkan kakinya ke Gunung Merapi. Kami terpisah ratusan kilometer, namun raga tetap berada di tempat yang sama, di atas awan.

Sebenarnya, saya malas ke Gunung Gede. Begitu pula Asti, ia pun malas jauh-jauh ke Merapi. Banyak faktor yang membuat kami berdua malas melangkah ke ketinggian. Banyak alasan betapa naik gunung bersama banyak orang sungguh tidak mengenakkan. Kami hanya ingin mencari pelarian berdua. Bukan dengan dia dan dia yang lain.

Berlari sungguh melelahkan. 
Apalagi jika kau berlari hanya untuk menghindari sebuah rasa takut.
Takut untuk jatuh cinta.

Karena naik gunung berhari-hari dengan lawan jenis, sangat sulit menolak hadirnya benih-benih cinta. Dan yang paling menyebalkan, ketika cinta yang kau percaya sebagai tujuan akhir, ternyata hanyalah sebuah tempat singgah. Sekedar numpang lewat. Turun gunung? Usai sudah. Ah, cinta yang datang terburu-buru, biasanya akan berakhir dengan cepat. Seperti yang sudah-sudah.

Mari kesampingkan dulu masalah pelarian dan cinta-cintaan. 

*hela nafas panjang*

Perjalanan dari Surya Kencana ke Puncak Gunung Gede adalah perjalanan yang paling 'sendiri' untuk saya. Saat itu saya diberi tugas mendampingi tiga orang anak yaitu Amelia Poki-poki, Dila dan Bungsu. Seperti biasa, pikiran saya entah berlarian kemana. Anak-anak saya pun sudah bisa dilepas bahkan mendahului saya menuju ke puncak. Dalam hati saya membatin, "Kak Ast, apa kabar? Trekking ada yang nemenin, kan? Minum ada yang bawain, kan? Muncak nggak sendirian, kan?"

Tidak lama untuk mencapai puncak, sekitar 1 - 2 jam. Dan sesampainya di atas, hujan turun deras. Beberapa peserta tumbang sehingga memaksa pendakian dengan jumlah 57 orang ini harus dihentikan. Saya sendiri tidak bisa berbuat dan membantu lebih banyak. Saya merasa kedinginan. Syukurlah saya memiliki partner paling pengertian yang menyodorkan segelas susu hangat. Tapi sayang, ia ndak sekalian menyewakan jasa peluk.

Cukup lama kami terhenti di Puncak Asmara Gunung Gede. Berdiam di sana dalam waktu yang lama justru membuat kepala saya pusing dan badan semakin menggigil. Akhirnya saya memutuskan untuk turun daripada saya sendiri ikut tumbang karena menghirup asap belerang. Beberapa peserta dan panitia juga mengisyaratkan untuk segera turun karena takut kemalaman. Dari situ, saya tidak tahu siapa lagi anak-anak saya. Semua berpencar dan saling mendahului.

Aku di sini
Kamu di mana?

Kami berjalan, berlari, terjatuh, mencoba bangkit dan terus melangkah lagi hingga kembali ke peradaban yang sebenarnya. Walau jalur Cibodas di malam hari benar-benar menghantui, sampai-sampai kuku kaki saya nunclep lagi. Bagaimana denganmu, Kak Ast? Kuku kakimu sehat? Btw, jaket kita kok sama-sama warna pink? Nah, Giraffe Journey 3 versi Asti bisa dilihat di >>> sini! :)

Wednesday, 30 April 2014

Keluarga Kecil di Surya Kencana


Dan, taraaaaaa...
Finally, saya ngetik ini pakai komputer kantor sambil diliatin karyawan yang lain :( Iya, laptop saya, si Arjuna, metong bo'! Gara-gara dicolak-colok flashdisk dan memory card jahanam. Sekarang dia nginep di konter Asus selama dua minggu :(((

Kenapa Keluarga Kecil? Karena team saya kecil-kecil! Heuheuheu. Jadi gini, sebelumnya saya sudah pernah membahas Fun Hiking Education di sini >> Now, Women No Cry! Iya, saya terjebak pendakian massal dari Bekasi Summiter dan diberi tugas menjadi Leader Team 3 dengan partner saya seorang pria betawi berhidung mancung dengan nama Hanis.

Tail Team 3
Kami berdua diberi beban mengurus lima orang anak perempuan yang bawel dan berisiknya minta ampun. Diantaranya yaitu Raha, Amira, Erlita, Annisa dan Amelia Poki-poki. Sesuai dengan namanya, Amelia Poki-poki adalah yang ter-rempong dan ter-rusuh. Ia memprovokatori teman-temannya untuk memanggil kami berdua dengan sebutan Ayah dan Bunda. What?!!!

"Kak Agit, Bang Hanis, kelompok lain pada manggil leader-nya Daddy-Mommy, Opa-Oma, Ummi-Abi. Berarti kita manggil kalian Ayah sama Bunda aja, yaaaa!" Seru Amelia Poki-poki dengan manja. Yang lainnya meng-iyakan. Sementara saya hanya bisa menghela napas panjang. Dan Hanis, ia hanya geleng-geleng kepala.

Acara ini dimulai dari Hari Jum'at, 18 April 2014. Para peserta dan panitia telah berkumpul sejak pagi, sedangkan saya baru datang ketika hari hampir sore. Jam keberangkatan cukup ngaret, kami baru meninggalkan Bekasi pukul lima sore. Saat itu terbagi menjadi tiga tronton. Total peserta dan panitia yaitu lima puluh tujuh orang. Rame, ya?

Tronton yang kami tumpangi memutuskan untuk melalui jalur Cianjur menuju Basecamp Putri yang terletak di Cipanas, mengingat jalur puncak dan Cisarua pasti macet sekali. Maklum, long weekend. Di tronton, perut kami serasa di-aduk-aduk. Jalurnya naik turun, kayak hati saya tiap kali ingat dia (╥﹏╥) 

Kami baru tiba di Basecamp Putri menjelang tengah malam. Entah kenapa lama sekali. Kepala saya pusing nggak karuan. Selesai memastikan anak-anak saya telah mengisi perut dan tidur dalam keadaan kenyang, saya memaksakan diri untuk menelan dua buah antimo agar bisa cepat tidur.


Sabtu, 19 April 2014

Saya bangun pukul tiga pagi. Itu pun dibangunkan Hanis karena beberapa peserta yang maag-nya kambuh. Duh, dek ( ._.)/||  Mbok ya kayak saya, kerjanya makan terus. Kan kasihan perutmu. Untung anak-anak Bunda rajin makan, ya  (/‾▿‾)/ 

Selesai mengurus peserta sakit, saya mulai kelaparan dan mencari makan. Hanis menyuapi saya beberapa sendok nasi uduk. Beberapa melanjutkan tidur hingga subuh, beberapa yang lainnya sibuk mandi dan berkemas. Hari begitu cepat menuju pagi. Matahari juga terlalu cepat terbit. Roda dunia terus berputar, sementara hati saya tak juga singgah dari hatimu. #eaaaa

Matahari terbit

Wednesday, 23 April 2014

Lomba Kreasi Cover Catatan Layang

Setelah koar-koar di twitter dan facebook beberapa waktu lalu, akhirnya sudah terkumpul beberapa gambar yang masuk nan lucu-lucu tentang Lomba Kreasi Cover Catatan Layang. Apa, sih, Catatan Layang? Catatan Layang (Twitter: @CatatanLayang) adalah buku catatan sederhana untuk merekam hidupmu yang luar biasa. Sebelumnya saya pernah posting di sini >> Jalan-jalan Sambil Nulis? Gimana Caranya?

Catatan Layang 2nd Edition

Wednesday, 16 April 2014

Giraffe Journey 2; Kereta, Kuliner dan Keraton.

Bermula dari keisengan saya dengan nyeletuk, "Pengen ke Cirebon, ih. One day trip aja. Naek kereta, jalan-jalan ke keraton, kulineran, terus...."

"Hayuk!" Potong Asti cepat. Dan kebetulan kereta ke Cirebon dari Jakarta lumayan banyak. Maka, sepakatlah duo rumpi ini halan-halan ke Cirebon pada hari Minggu tanpa lupa mengajak boneka kesayangannya.

Kereta yang saya pesan keberangkatannya pukul enam pagi. Saya tiba di Stasiun Gambir setengah jam sebelumnya. Itu pun bela-belain naik taksi yang tarifnya lebih mahal dari tiket kereta :( Kenapa saya naik taksi? Sebenarnya ada bus yang lewat pukul lima pagi di tol timur. Baru saja saya meletakkan motor di penitipan, eh busnya sudah jalan dan luput dari pandangan. Ya sudahlah, itung-itung ngerasain jadi borju.

Sementara Asti, dia malah leyeh-leyeh dan baru berangkat dari rumahnya di Rawamangun ketika saya sudah tiba di Stasiun Gambir. Alhasil dia sambung-menyambung dengan ojek dan lari-lari sepanjang stasiun.

Akhir-akhir ini saya mulai jadi pribadi yang 'kepepet' tiap naik kereta. Waktu mau ke Merbabu, mau ke Lawu, dan ke Cirebon ini. Saya heran, kenapa kereta jarak jauh selalu tepat waktu, padahal kereta lokal hampir selalu ngaret.

di kereta
Selama di Kereta, kami berdua bukannya melanjutkan tidur malah terus ngerumpi dan haha-hihi. Padahal kami pun belum tahu akan kemana nanti ketika tiba di Cirebon. Kami jalan tanpa itinerary dan percaya semua akan baik-baik saja. Saya terus bertanya kepada teman-teman asli Cirebon tentang, 'enaknya kemana aja' dan Asti terus-terusan gugling dengan gadget barunya. ihiiiiy~

Tanpa rencana, ternyata Kunthi juga sedang di Cirebon! Ia soulmate-nya Asti yang kebetulan sedang pulang kampung menjenguk neneknya. Jadilah perjalanan kami aman dengan seorang tourguide gadungan ini.

Perjalanan St. Gambir - St. Cirebon Kejaksan memakan waktu tiga jam-an. Kami tiba di sana ketika matahari belum meninggi, masih pukul setengah sembilan, dan saya sudah mulas akibat makan pisang kepagian.
Say, "Yeeeaaaah!!!"

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...