Showing posts with label Mountaineering. Show all posts
Showing posts with label Mountaineering. Show all posts

Saturday, 12 April 2014

Edisi Jadi Fotografer di Ciater



Ciater atau yang juga dikenal dengan Sari Ater adalah tempat wisata yang terletak di Subang, Jawa Barat, dengan objek wisata air panas sebagai andalannya. Mata air panas di Ciater ini berasal dari Gunung Tangkuban Parahu yang lokasinya tidak begitu jauh dari tempat tersebut. Karena lokasinya masih di pegunungan, maka postingan ini saya masukkan ke label mountaineering ya. Lumayan kok, trekkingnya :D

Air panas di Ciater juga tersedia bermacam-macam yaitu berupa aliran air sungai, pancuran, kolam berendam hingga air panas di termos untuk menyeduh kopi. Saya pribadi sudah beberapa kali kesini sebelumnya. Dan rasanya malas bila harus kesini dengan alasan tamasya kantor. Istilah kerennya; gathering.

Perjalanan dimulai dari Bekasi pukul tujuh pagi. Itu pun karena saya kesiangan dan terlambat datang. Padahal seharusnya jadwal keberangkatan yaitu pukul enam pagi. Saya cuek bebek masuk ke mobil kantor yang terakhir stand by di parkiran (Iya, lima mobil lainnya sudah berangkat duluan!) Belum sempat teman-teman kantor saya cuap-cuap mengomentari ke-ngaretan yang keterlaluan ini, saya lebih dulu pulas melanjutkan tidur yang tertunda. Saat itu saya dijadikan seksi dokumentasi. Sudah tentu tak akan ditinggal rombongan.

Tol Cikampek ramai lancar. Tidur saya pun begitu pulas hingga ternyata pukul sebelas siang kami sudah tiba di lokasi tujuan. Saya melewatkan momen haha-hihi selama di mobil. Biarlah, saya juga sudah terlalu asyik dengan dunia saya sendiri :(

"Peraturan pertama, semua peserta dan panitia wajib mandi di air panas!" Ujar seksi acara. Yang lainnya sibuk membawa gembolan berisi baju ganti, sementaran saya hanya cengengesan dengan tas kamera tersampir di bahu.

"Agita, kamu nggak bawa baju ganti?" Ternyata seksi acara sadar dengan bawaan saya.

"Enggak." Ujar saya singkat. Saya benar-benar menjadi makhluk menyebalkan hari itu.

"Ya udah, kamu foto-foto aja." Ujarnya memerintah. Saya melengos. Dan tak seperti biasanya, saya yang selalu nyengir di depan lensa kini menjadi seorang pendiam yang berkutat dengan kotak ajaib di genggamannya. Saya jadi fotografer amatiran di Ciater :(


Thursday, 20 March 2014

Giraffe Journey 1; Hutan, Air Terjun dan Puncak


Kenapa Giraffe Journey? Iya. Karena perjalanan ini melibatkan Jerapah! Ha!! Gimana caranya jalan-jalan sama Jerapah? Pasti ke kebun binatang? Tidaaak! Pasti ke Taman Safari? Tidak tidaaak!! Pasti jalan-jalan naik jerapah? Tidaaak!! Gendong jerapah? Bisa jadi!!

Abaikan -______-

Jadi gini, beberapa minggu lalu seorang teman mengajak saya untuk jalan-jalan dalam sehari. Istilah kerennya One day trip. Kalau jalan-jalan ke kota ya bisa-bisa aja. Tapi dia maunya jalan-jalan ke gunung. Sementara hampir semua gunung masih tutup. Terus aku kudu piye :(

Dengan pemikiran yang setengah matang, akhirnya saya mengusulkan untuk naik Gunung Gede saja. Karena sebelumnya saya juga pernah mendaki gunung ini dalam sehari (baca disini: Mendadak Gede 2958 mdpl). Dan kembali ke pertanyaan awal, mengapa Giraffe Journey? Karena teman saya yang bernama Asti ini akan mengajak boneka jerapah kesayangannya jalan-jalan! Ha!!


Minggu, 23 Februari 2014

Awalnya kami sepakat untuk naik bus ke kawasan Cibodas via Kampung Rambutan. Namun ternyata ban motor saya bermasalah (wis biyasaaa) sehingga menyebabkan tugas wajib menjemput Asti gagal. Akhirnya kami janjian di Stasiun Manggarai dan memutuskan untuk menaiki Commuter Line sampai Bogor.


Kami tiba di Stasiun Bogor masih pagi, kurang lebih pukul delapan. Kemudian segera naik angkot sampai entah dimana. Yang pastinya kami turun hanya karena butuh ke ATM. Lalu dilanjut dengan menggunakan bus dan minta turun lagi hanya karena satu alasan; mual. Daripada memuntahi penumpang lainnya, jadi lebih baik turun saja. Dan kendaraan yang terakhir membawa kami sampai pertigaan Cibodas adalah angkot yang ada warna pink-nya itu.

Sesampainya di pertigaan Cibodas, kami membeli jajanan dan melanjutkan perjalanan hingga pintu masuk Cibodas. Pak penjaga pintu tersenyum ramah kepada saya dan memberi harga limaribu untuk berdua, padahal seharusnya per-orang dikenakan biaya tigaribu limaratus. Mungkin beliau kenal saya? Iya, dong! Saya kan terkenal! Muahahaha. *pasang kacamata*

Kami memulai pendakian pukul sepuluh pagi, dengan perkiraan waktu pukul dua belas siang sudah sampai di Air Terjun Cibeureum. Harusnya sih bisa kurang dari itu. Tapi, mengingat badan saya yang semakin buntal dan mudah lelah, jadi pasti akan lama sampainya.

Seperti yang sudah kita tahu, jalur Cibodas ini teduh banget dan saya tetap memakai jaket selama trekking. Saya juga jadi teringat Ihsan di sepanjang jalan kenangan. Ihsan? Siapa lagi, Git? (Pada belum tahu Ihsan? Makanya, buruan beli buku "Rumah adalah di Mana Pun"!! Udah ada di Gramedia setempat, kok! *tetep promo*)

Asti galau. Ternyata diam-diam ia juga sedang memikirkan seseorang di sepanjang jalan sialan kenangan. Tapi bedanya, ketika galau, ia bisa berjalan lebih cepat. Sementara saya? Saya jalan sambil nendang-nendang batu :(



Dedek Jerapah Galau
Duo Buntal

Kami lebih banyak gosip-gosip unyu di sepanjang perjalanan. Yah, namanya juga cewek. Sesampainya di air terjun, kami juga tidak berendam atau main air. Kami hanya bengong, makan dan minum. Ini bener-bener jalan paling random buat saya. Cuma dateng, jalan, terus pulang -__-

Tapi ada enaknya juga, sih. Saya bisa jadi sekalian latihan fisik. Jadi besok-besok kalau kangen gunung, mungkin saya akan kesini saja. Terus juga saya baru tahu kalau ternyata ada tiga curug di Cibodas. Buahahaha. Iya, dari dulu tiap naik kesini nggak pernah sempat mampir ke curugnya. Eh, bukan nggak sempat mampir, tapi nggak ada yang ngajak :(



Jerapah Makan Lontong

Jerapah Minum Pocari

"Jerapah memiliki kaki kaki panjang dan dia bisa menjangkau manapun. Saya berniat membawanya kemanapun petualangan kabur saya berjalan. So that I will feel safe, always." - Asti.

Udah? Gitu doang jalan-jalannya?

Beluuuum!!!

Kami segera turun, takut hujan. Kemudian melanjutkan perjalanan ke Puncak Paralayang. Nah, disitu saya kumat. Ternyata saya lupa penyakit yang ditimbulkan kalau saya keluar rumah tanpa sarapan. Saya mual dan jackpot ~~~\o/

Saat itu Puncak Paralayang berkabut. Jadi kami tak bisa berfoto-foto ria disana. Tapi saya punya stock foto yang lumayan banyak. Saya sudah sering ke Puncak Paralayang ini. Bukan untuk terjun bebas, tapi cuma untuk bengong dan kabur dari rutinitas. Nggak perlu trekking berjam-jam kesini tapi sudah bisa menikmati puncak dan panorama kota. Dulu, biasanya saya kesini malam minggu dan begadang sampai pagi. Cuma ngeliatin citylight sambil nunggu sunrise. Cukup geblek kan saya? :')

Nih, kalo mau tau Puncak Paralayang seperti apa :3


Tahun 2013

Tahun 2012

Tahun 2012

Tahun 2011

Tahun 2011


Akses ke Paralayang ini cukup gampang. Dari Terminal Kampung Rambutan tinggal naik bus sekali, terus sampai di pintu masuknya. Atau mau coba naik Commuter Line kayak saya tadi juga bisa. Bus yang paling keren yaitu Do'a Ibu, setelahnya ada Karunia Bhakti. Terus ada juga bus kecil kayak Marita atau Parung Indah yang bikin saya muntah selama di bus -_-

Totalnya, dari One day trip ini cuma menghabiskan waktu 10 - 12 jam. Saya berangkat pukul lima pagi dan telah tiba di Kampung Rambutan sekitar setengah lima sore. Asik ya :3
Nah, rencananya akan ada kelanjutannya yaitu Giraffe Journey 2!! Edisi One day trip juga! Ditunggu lanjutannya, ya :)

#GiraffeJourney 2 is Out! Check this link >> Kereta, Kuliner dan Keraton.

Saturday, 21 December 2013

Milad Bekasi Summiter yang Pertama




Ini diaaa... Wadah dari pecinta alam di Bekasi. Tak hanya berperan aktif dalam pendakian, tapi juga acara amal, sumbangsih, volunteer, kegiatan outdoor dan hal positif lainnya. Memasuki usianya yang pertama, Bekasi Summiter merencanakan untuk merayakannya di Gunung Papandayan, Garut, Jawa Barat.

Hari demi hari, peminat acara ini semakin banyak. Panitia dibikin pusing karena jumlah pesanan T-Shirt yang terus bertambah juga pendataan transportasi dan konsumsi. Sementara saya disini hanyalah tim hore dan terima beres. Padahal saya pun yang belakangan bayar pendaftaran dan tetek-bengeknya. Hahaha maaf ya :)

Keberangkatan dibagi menjadi tiga tempat. Yang pertama dari alun-alun Kota Bekasi, sebanyak tiga puluh orang berangkat dengan menaikki tronton AL. Kemudian yang kedua berangkat dari Kampung Rambutan dengan bus tujuan Garut. Dan yang terakhir berangkat dari Cibitung dengan transportasi seadanya. Tarif kendaraan tentu berbeda, yah silakan dihitung sendiri ya. Atau tanyakan pada Bang Alfian selaku pemegang data keuangan. Hahaha.

Oh, iya! Saya tak akan memperkenalkan anggota Bekasi Summiter satu per satu, ya! Saya ndak rela kalau mereka mendadak tenar gara-gara namanya nongol di blog ini. Hahahaha nggak kok, nggak gitu. Anggota Bekasi Summiter terlalu banyak sehingga nggak akan muat juga. Kalau mau kenal, silakan merapat tiap ada kopdar. Jangan lupa untuk follow twitternya di @B_Summiter atau Join Group Facebooknya di B_Summiter (IG #ChapterBekasi) :)


Jum'at, 15 November 2013

Dalam rintik hujan dan jalanan aspal yang basah, saya berangkat menuju alun-alun Kota Bekasi. Orang yang paling pertama saya temui adalah Bang Idin dan seorang perempuan bernama Shella yang entah siapanya. Coba tebak, itu siapanya Bang Idin hayooo? Yang tebakannya betul, dapet tuh cewek! *dikeplak Bang Idin*


Berteduh

Kami segera berkumpul ke taman yang berada di dalam alun-alun. Sambil menunggu peserta yang lainnya, saya dan Oci menyempatkan diri untuk mengisi perut di nasi kucing terdekat. Panitia terlihat sibuk dan terus berkasak-kusuk. Peserta yang datang terakhir adalah Bang Alfian dan Kak Farah. Ya, begitulah orang jatuh cinta... Semuanya jadi serba lama. *nebar gosip*

Tepat pukul sebelas malam, tim Bekasi berangkat dengan tronton AL. Sementara Tim Kampung Rambutan dan Tim Cibitung saya tak tau kapan berangkatnya. Meeting point ditentukan di sebuah warung di Desa Cisurupan.

Selama di tronton, beberapa dari kami tertidur dengan pulasnya. Sampai tak sadar kepala sendiri jatuh ke pundak atau paha siapa. Hahaha tapi sebagian ada juga yang tak dapat tempat duduk. Kasihan yang tidur sambil berdiri. Kayak ikan teri dibikin pepes.


Sabtu, 16 November 2013

Perjalanan memakan waktu empat jam. Kami baru sampai di warung depan Pom Bensin (sebut saja warung Aa) bertepatan dengan adzan shubuh. Beberapa dari kami segera melaksanakan shalat shubuh. Kemudian dilanjut dengan sarapan dan menunggu Tim Cibitung karena ternyata Tim Kampung Rambutan malah sudah sampai Camp David paling pertama.



Monyet 1 telah sampai lokasi, ganti!


Setelah kenyang makan, minum, ngopi, ngeteh, bersih-bersih, dan seluruh tim berkumpul, kami melanjutkan perjalanan menuju Camp David. Nah dari Desa Cisurupan ini kendaraan umum yang boleh masuk hanya pick-up dan ojek. Tronton yang kami naiki tak boleh lanjut sampai atas. Katanya sih, takut nggak kuat nanjak. Sebagai warga Indonesia yang taat aturan, akhirnya kami sepakat berpindah kedalam dua buah pick-up, dan biaya transport jadi nambah 20ribu. #TolakPickUpMahal !!!


Dek Agit ini sempet-sempetnya pose ^^v

Jalanan menuju Camp David berliku-liku, terus menanjak dan banyak yang berlubang. Mungkin hal ini yang menyebabkan hanya pick-up dan ojek yang boleh naik. Sepanjang perjalanan, badan terasa diguncang-guncang. Perut rasanya seperti dikocok-kocok. Hati terasa di sayat-sayat. Ciiyeee yang punya kenangan di Papandayan. #Oke #OutOfTopic #Abaikan

Monday, 4 November 2013

Dari Merbabu, Kepada Merapi



Cerita sebelumnya >>> Klik disini :)


Kami terus berjalan beriringan. Bang Fadly membuka jalan, aku di tengah dan Kak Za di belakang. Kami merasakan adanya keanehan pada jalur yang kami lalui. Disini jarang terdapat sampah dan jejak kaki. Ternyata, sekedar bungkus permen pun cukup berguna sebagai tanda adanya manusia yang pernah melewati jalur ini. Jalurnya pun terus memanjat tebing dan bebatuan yang berbatasan dengan jurang. Beberapa kali juga kami melintasi semak belukar yang membentang.

Kayaknya nggak ada yang lewat sini deh, Bang. Ujarku dalam hati. Kami hanya berjalan dalam diam. Aku mulai membayangkan yang aneh-aneh kalau-kalau nanti di media massa terdapat headline besar-besaran; Tiga Remaja dari Jakarta Tersesat di Merbabu. Aku terus-terusan berdzikir, menghilangkan segala pikiran yang aneh-aneh.

“Kayaknya ini kerjaannya Mapala buka jalur, deh.” Ujar Kak Za tiba-tiba.

“Soalnya Vaza pernah ke Pangrango buka jalur dari Cisarua.” Sambungnya lagi. Aku mengangguk-angguk paham.

Matahari mulai meninggi, saat ini posisiku di belakang. Beberapa kali aku ditarik Bang Fadly karena tak bisa memanjat. Tekstur tanah yang kami pijak sangat rapuh sehingga seringkali aku terperosot. Sampai akhirnya kami menemukan sebuah bukit dengan posisi vertikal yang mengharuskan kami merayap untuk bisa tiba di atas.

Iya! Merayap ke atas seperti cicak! Bukan lagi lutut bertemu mulut, tapi merayap! Sementara pegangan dan pijakan kami adalah tanah dan bebatuan kapur yang sangat rapuh. Salah-salah bisa jatuh!

Dan disinilah aku baru merasakan yang namanya tertimpa batu-batuan dari yang kecil sampai yang besar. Posisiku paling bawah, sehingga tiap kali Kak Za dan Bang Fadly menginjakkan kakinya, reruntuhan batu mengenai kepala dan mukaku. Film 5 Cm ternyata baru ku rasakan di Merbabu, bukan di Semeru.

Tiba-tiba sebuah batu seukuran kepala menggelinding ke arahku.

“BANG!!!” Teriakku kencang.

Batu mengenai tanganku. Tanah yang kupegang seketika rapuh. Kakiku merosot kebawah. Aku terus mencengkram apapun didekatku. Bang Fadly menoleh.

“Agit merosot, Bang!” Badanku merosot lagi ke bawah. Kakiku mulai merasa menggantung dan tak ada pijakan. Aku merasa ngeri luar biasa. Disini bukan jalur normal, kalau nanti aku jatuh pasti susah di evakuasinya.

Bang Fadly turun perlahan dan mengulurkan tangan. Ia meraihku dan sekuat tenaga menarikku. Aku tak jadi jatuh.

Trek berubah menjadi tanah lembab dan rerumputan. Kak Vaza sudah tak terlihat. Sampailah kami di Puncak Janagiri.

“Kok puncaknya sepi, ya, Git?” Tanya Bang Fadly.

“Puncak Janagiri? Agit taunya di Merbabu itu ada Puncak Syarif, Kentheng Songo sama Triangulasi, Bang.” Ujarku pelan sambil melahap fitbar yang ku rampas dari tas Bang Fadly.

“Ooooh, Mungkin Puncak Janagiri itu puncak buatannya Mapala!” Seru Kak Vaza. Iya juga sih.





"Sedih, Bang.. Ndak ketemu Mas Bagus di puncak.." Ujarku pelan. Bang Fadly tersenyum sabar.

“Ke Kentheng Songo, yuk!” Ajak Bang Fadly. Kebetulan saat itu masih pukul enam pagi. Kami melanjutkan perjalanan.

Bukit demi bukit terus kami lalui. Jalur terus menanjak dengan tekstur bebatuan kapur. Aku mulai kelelahan dan berjarak cukup jauh dengan Bang Fadly dan Kak Vaza. Perutku juga mulai mulas. Aku menghentikan langkahku. Dan duduk menghadap ke arah mereka yang semakin menjauh.

Aku memutuskan untuk summit sendirian.

Aku jalan santai sekali. Saat itu pun aku tak bawa minum sama sekali. Dari kejauhan ku lihat rombongan kami yang jalan duluan jam dua tadi. Aku menghampiri mereka.

“Kak Key..” Sapaku lemah.

“Eh, Dek Agit.. Itu BF sama Vaza ke Kentheng Songo. Agit mau nyusul mereka?” Tanya Kak Key.

“Kalian ke Syarif atau Kentheng Songo?” Aku balik bertanya.

“Kita ke Syarif. Kalo Syarif udah deket, lima belas menitan lagi lah. Kalo Kentheng Songo masih jauuuh. Nanti abis bukit ini Dek Agit kalo mau ke Syarif ambil yang kiri, kalo ke Kentheng Songo ke kanan.” Tutur Kak Key. Aku mengangguk-angguk.

“Dek Agit ndak bawa minum?” Tanya Kak Key lagi. Aku nyengir.

“Minumnya di Kakak BF” Jawabku bodoh. Hehehe kebiasaan terburukku adalah jarang bawa minum tapi selalu minta minum orang. Jangan ditiru yah :D

Kak Key mengeluarkan botol minumnya dari balik jaket dan menyerahkannya padaku. Ia dan rombongan melanjutkan perjalanan.

“Semangat, Git!” Ujar Kak Rizki yang juga sudah turun.

“Eh, air lu tinggal segitu?” Tanyanya sambil memerhatikan botol minum yang ku genggam, itupun pemberian dari Kak Key.

“Nih, gue tambahin minum lu. Gue tau kok lu onta.” Ujarnya lagi sambil menuangkan air kedalam botol minumku.

“Baek-baek lu bocah.” Kak Rizki berlalu. Aku tersenyum penuh haru. Kawan-kawanku ini memang paling mengerti diriku. Huhuhu :’(


Sepi.

Aku jalan sendirian lagi.

Kira-kira Mas Bagus dimana, yah?

Aku menepuk jidatku. Merasa sangat bodoh karena lupa akan bertemu dengan Mas Bagus di puncak yang mana. Kami tak janjian sama sekali. Sementara saat ini aku sudah berada di antara Puncak Syarif dan Kentheng Songo. Aku harus kemana? Ke Kiri atau Kanan?

Ke Puncak Syarif aja dulu kali, yah? Kalo nggak ada, baru deh ke Kentheng Songo?

Tapi Kentheng Songo jauh.

Bang Fadly sama Kak Vaza pada ngapain sih jauh-jauh kesana.

Nanti kalo Agit kesana, mereka udah turun lagi.

Agit udah ndak kuat.

Tapi Puncak Syarif tanjakannya keliatan tinggi banget.

Agit capeeeeek.

Aaaaaaaaak, naek gunung ndak enaaaaak!!!

“Mbak, jangan ngelamun mbak.” Ujar seorang mas-mas membuyarkan lamunanku. Jadi se-daritadi aku hanya duduk di sebuah batu besar dengan tatapan kosong menghadap Kentheng Songo. Aku nyengir bodoh.

“Mbaknya mau kemana?” Tanya Mas yang lainnya. Nampaknya mereka serombongan. Setelah ku hitung, kurang lebih mereka berjumlah tujuh orang.

“Gak tau, Mas. Saya bingung. Enakan Syarif atau Kentheng Songo yah?” Tanyaku polos.

“Kalo Syarif tinggal ke kiri dikit. Kalo Kentheng Songo masih jauh di balik bukit itu, Mbak.” Aku hanya diam tak bergeming.

“Mbaknya sendirian?” Tanya mereka heran. Aku menjawab dengan cengiran bodoh (lagi).

“Loh, ke Merbabu sama siapa?” Tanya mereka lagi. Aku masih cengar-cengir.

“Ceritanya ke Merbabu reunian, ada lebih dua puluh orang. Rombongan pertama tadi udah summit ke Syarif berangkat jam dua pagi. Saya summit cuma bertiga berangkat setengah empat, tapi saya ketinggalan. Hehehe. Yang barengan saya sih pada ke Kentheng Songo.” Jawabku perlahan.

“Reunian darimana, Mbak?” Tanya mereka antusias.

“Dari mana-mana. Jakarta, Bandung, Bekasi, Solo, Surabaya, Semarang. Temen-temen Backpackeran aja. Waktu itu ketemu di Semeru sama Rinjani.”

“Yaudah, Mbak. Ikut kami aja ke Kentheng Songo!” Ajak mereka.

“Mas nya nge-camp dimana?” Tanyaku ragu.

“Di pos dua, Mbak.”

“Sama, saya juga di pos dua. Nanti kalo saya nggak ketemu temen-temen saya, saya ikut kalian ya, Mas. Ngeri juga saya daritadi sendirian. Hehehe”

Aku berjalan di antara Mas-mas ini. Ternyata mereka adalah mahasiswa Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Dua orang diantara mereka berasal dari Bengkulu, ada juga yang berasal dari Tasikmalaya. Kami membicarakan apapun untuk menghilangkan rasa lelah. Sesekali kami berlari-lari ketika melintasi turunan. Juga tak lupa berfoto-foto di sepanjang perjalanan. Iya, salah satu dari mereka memegang kamera dslr. Beruntung sekali yah aku.

Berasa kayak lagi di negerinya Para Hobbit :')


Hap hap hap

Langkah demi langkah, pijakan demi pijakan, bukit demi bukit

Akhirnya terlewati

Pada gundukkan batu besar terakhir, aku ditarik

Hap

Aku sampai di Kentheng Songo!!

Segera ku teriakkan nama Bang Fadly dan Kak Vaza, namun entah dimana mereka berada. Pandanganku terpaku pada seseorang yang sedang memegang kamera dan membidik gunung yang berada persis di hadapanku, Gunung Merapi.





Sosok yang sangat aku kenal.

Sosok yang tak pernah aku bayangkan bisa bertemu disini

Ada banyak puncak di Merbabu, namun ternyata ia memilih puncak yang sama

Kentheng Songo…

Karena kita tak pernah tau, bagaimana cara Tuhan mempertemukan.

Dan kita juga tak akan pernah tau, bagaimana cara Tuhan memisahkan... 



“Mas..” Ujarku lemah. Ia menoleh ke arahku. Secercah senyum mengembang dari bibirnya. Bang Fadly, Kak Vaza dan Inus menghampiriku. Memberikan selamat bahwa aku telah tiba di Kentheng Songo. Mas Bagus memberikanku sebotol minuman yang berisi air madunya.

“Mereka berdua kok bisa ada disini, Bang?” Tanyaku heran. Padahal mereka jalan belakangan, tapi kenapa bisa sampai duluan?

“Gak tau, Git. Abang juga kaget pas ngeliat Mas Bagus sama Inus disini. Hahaha.” Ujar Bang Fadly terlihat bahagia.

“Kok gak ketemu di jalur?” Aku masih bingung.

“Iya, Git. Kan tadi kita salah jalur!” Seru Kak Vaza. Iya juga sih.

“Terus kenapa kalian ke Kentheng Songo? Kenapa nggak ke Syarif?” Tanyaku gemas kepada Mas Bagus yang daritadi hanya cengar-cengir melihatku.

“Dari awal ke Merbabu emang tujuannya kesini, sih. Agit kenapa ndak ke Syarif?” Mas Bagus balik bertanya kepadaku.

“Kalo ndak ada mas-mas itu, mungkin Agit ke Syarif..” Ujarku lemah sambil menunjuk teman-teman baruku yang sedang sibuk berfoto-foto.

“Abang kan tadi udah kasih pesan berantai kalo Abang sama Vaza ke Kentheng Songo. Disampein kan?” Ujar Bang Fadly.

“Iyah, disampein kok. Tapi tadi Agit sempat labil mau ke puncak yang mana. Terus gimana ceritanya ya Bang kalo Agit ke Syarif?” Tanyaku iseng.

“Abang yakin Agit kesini kok.” Ujar Bang Fadly mantap.

“Bagaimana bisa?” Tanyaku lagi.

“Agit… Rinjani sama Semeru aja dijabanin, masa Kentheng Songo enggak.” Tambah Bang Fadly lagi. Aku merasa haru.

“Agit cuma takut ketika Agit naik, kalian udah turun..” Ujarku sedih mengingat Mak Jun dan Donny yang meninggalkanku di Semeru.

“Walaupun Agit jalannya lamban sampe tidur-tiduran di bawah, Abang yakin Agit sampe puncak.”

“Aku lho, tadi udah mau turun sama Mas Bagus. Eh tau-tau ada Bang Fadly sama Kak Vaza.” Ujar Inus.

“Iya, aku kira tadinya Bang Fadly sama Agit, ndak taunya Mbak Vaza.” Sambung Mas Bagus terdengar sedih.

“Kalian udah lama yah disini? Maaf ya Agit lama.” Ujarku sedih.

“Yaudah sih, Git. Yang penting kan ketemu Mas Bagus di puncak. Ihiiirrrr.” Goda Bang Fadly. Aku mesem-mesem.

“Iyah!! Kenapa tadi nggak janjian coba mau ketemu di puncak yang mana! Dudul ih!” Pekikku emosi.

“Mas Bagus, tadi ada yang ngomong begini loh pas kita di Puncak Janagiri, ‘Sedih ih nggak muncak bareng Mas Bagus’ Ciyeeee…” Ujar Bang Fadly bocor. Aku hanya cengar-cengir.

“Adek mukanya cemong.” Ujar Mas Bagus menahan tawa. Oh jadi ini yang menyebabkan Mas Bagus cengar-cengir melihatku sejak tadi.

“Iya, tadi nyusruk di tanah sama debu-debu. Upil Agit aja hitam. Hehehe.” Aku terkekeh. Mas Bagus mengeluarkan tissue basah. Aku mengambilnya untuk membersihkan tangan.

“Itu mukanya di bersihin jugaaa.” Ujar Mas Bagus gemas. Aku nyengir.

“Lapin doooong…” Ujarku manja. Dengan kikuk, ia membersihkan wajahku yang cemong. Aku cekikikan.

“Ayo buruan, kalian foto bareng!” Perintah Bang Fadly. Aku cengengesan membelakangi Merapi. Mas Bagus berdiri tegak disampingku.

“Mas Bagus yakin, ndakmmau ngerangkul Agit?” Ujar Bang Fadly dengan tampang sangarnya. Mas Bagus mendaratkan lengannya di bahuku. Nafasku terasa tak karuan.

KLIK





“Mas Bagus ndak mau gendong Agit?” Tanyaku iseng.

“Gendong depan apa belakang?” Tanya Mas Bagus.

“Belakang!!!” Jawabku antusias. Ia segera berjongkok, aku menaikki punggungnya. Namun ketika ia mencoba berdiri, badanya ambruk ke depan. Hahahaha Kami ngakak sepuasnya.

Namun ia tak menyerah, ia tetap berusaha mengangkat badanku yang bobotnya limapuluhdua kilo ini.

JEPRET

Dan di hadapan Merapi, Ku serahkan rasa yang entah apa ini.


Aku tak lupa memperkenalkan teman-teman baruku kepada timku sendiri. Kami saling bertukar kontak untuk mengirim foto-foto.

 
Agit dan Teman Barunya

Cruiser Pea #Lovieisme \m/



Setelah puas berfoto-foto, akhirnya kami turun.

“Abang, Agit mau foto di ilalang!” Ujarku riang kepada Bang Fadly.

“Iya, abang juga mau!”

“Vaza juga!!”

Akhirnya kami berfoto-foto ria di ilalang.







Bang Fadly dan Kak Vaza turun dengan cepat. Sementara aku berada diantara Mas Bagus dan Inus. Sepanjang jalan, aku berbalas kentut dengan Inus. Hahaha.

Perjalanan turun kian menyedihkan. Seperti biasa, kakiku mendadak jompo bila dipakai di jalur tanah yang licin. Mau berlari takut terpeleset, jalan pelan-pelan pun rasanya ngeri. Jadi aku jalan asal-asalan -_-

“Fatiiiiiiiiin!! Nyanyi doooong!!!” Ujar suara yang ku kenal. Aku melongok-longokkan kepala. Terlihat kepala-kepala yang ku kenal. Pasti yang barusan itu suara Kibo. Aku menghampiri mereka.

“Ibooo..”

“Bang Faiiii..”

“Cesaaaaaaaa…”

“Ucuuuuup!!!” Aku menyalami mereka satu per satu.

“Lo gak bawa minum ta?” Tanya Bang Ucup heran melihatku hanya membawa tas kecil saja. Iya, botol minumku tersangkut di tasnya Mas Bagus. Sementara Mas Bagus jalan duluan karena melihatku akan berbincang lama dengan teman-temanku ini.

“Itu, botol minumnya di tasnya Mas..” Ujarku malu-malu.

“Ciyeee.. yang mana Ta?” Tanya Cesa. Iya, Bang Ucup dan Cesa memanggilku Ta.

“Tuh, yang barusan lewat.” Ujarku sambil memberi kode mata.

“Nih Ta, gue kasih minum. Utang gue di Semeru lunas ya!” Ujar Bang Ucup sambil menyodorkan botol minum.

“Buahahahaha.. Hanjir lo Cup, masih inget aja. Hahaha.” Aku meminumnya seteguk, kemudian mengembalikannya kepada Bang Ucup.

“Budi manaaa?” Tanyaku mencari-cari sosok Budi.

“Halo, Agiiit..” Ujar Budi melambaikan tangan.

“Sumaaar?” Aku sibuk mengabsen. Sumar juga melambaikan tangan.

“Hagiiii?”

“Hagi laper, Git…” Ujar Hagi dibalik buff yang ia kenakan.

“Seru yah kaliaaan, personelnya lengkap. Agit kangen trekking bareng kaliaaan. Huhuhu… Agit duluan yaaa.. Dadaaaah..” Ujarku sambil berlalu, tiba-tiba jalur mendadak macet karena kami yang sibuk reunian. Hehehe ^^v

“Agiiiiiiiiitt..” Ujar Teh Farah dari kejauhan.

“Teteeeeh.. Ngangaaa…” Teriakku ketika melihat sosok Teh Farah dan Nganga yang berjalan beriringan.

“Agit udah turun?” Tanya Nganga. Aku mengangguk.

“Hebat Agit sekarang udah bisa dilepas.” Tambahnya lagi, aku nyengir.

“Nganga, kita belum foto bareeeeng!!” Pekikku kemudian. Mengingat di gunung manapun, kami pasti memiliki foto bersama.

“Farah tolong fotoin dong.” Ujar Nganga kepada Teteh.


Setelah berpamitan, akhirnya aku melanjutkan perjalanan turun. Camp sudah dekat. Aku segera menuju tenda. Masuk ke dalam tenda Bray yang tak berpenghuni kemudian melepas sepatu beserta jaketku. Aku membersihkan kaki dan tanganku, juga muka. Kemudian makan masakan Om Lovie semangkuk kecil. Di Merbabu, kami tak makan makanan semewah di Rinjani. Entah memang aku yang tak kebagian atau memang tak ada yang memasak, aku tak tau. Lagipula nafsu makanku juga sedang bermasalah akhir-akhir ini.

Bang Fadly minta dipijat, namun aku tak menuruti kemauannya. Hehehehe. Aku malah tidur di tenda Bray selama entah berapa jam, dan terbangun karena batuk-batu meraja lela. Setelah itu kami packing dan bersiap-siap pulang.

Sempat terjadi perdebatan antara aku dan Bray. Seperti biasa, kami berdua memang sama-sama batu, namun aku lebih kalem. Ia menyuruhku mencuci peralatan makan dan masak, aku nurut. Ia menyuruhku ambil air, aku nurut. Namun ia tak mau nurut ketika menyusun nesting. Sampai botak pun ia tak bisa-bisa menyusun nesting berbentuk lingkaran milik Kak Hay. Sudah ku bilang berkali-kali kalau tutupnya dibalik, pasti muat. Dan akhirnya ia nyengir ketika menuruti kata-kataku. *Jitak Bray*

Setelah foto dan berdoa bersama, akhirnya kami memutuskan turun pukul dua siang. Tak semuanya turun. Sebagian dari kami ada yang lanjut ke Merapi, beberapa di antaranya pulang esok hari. Sementara aku dijemput Ayah di Jogja, yang lainnya pun berpisah tempat menginap.

Ah,
Terimakasih Merbabu, sampai jumpa lain waktu :) 







Selesai :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...